Cerita Kerja Praktek #4 (Flying Kick Show)

Seputar Magang

Beberapa minggu yang lalu, kami memutuskan untuk mengunjungi PRJ (Pekan Raya Jakarta). Personel yang ikut adalah aku, Rodez, Bondan, Ano, Bayu, Ipul, bang Fauzan. Si alim gak ikut soalnya pengen ngejagain kantor 😀 . Bang Jaka juga gak ikut, soalnya dia lagi di bandung untuk mempersiapkan keberangkatannya ke Hongkong buat presentasi TEDx. Oiya, yang belum tau bang Jaka dan bang Fauzan, berikut citra visual mereka 😀 .

kiri: bang Fauzan ; kanan: bang Jaka

Mereka berdua adalah pendamping Kerja Praktek kami. Bang Jaka dan bang Fauzan ini orangnya jago2. Bang Jaka hebat dalam berkomunikasi dan bang Fauzan lihai di Data Mining. Oke, kita lanjut ke perjalanan menuju PRJ. Awalnya kami menggunakan jasa Metro Mini dari daerah tebet menuju ke patung pancoran untuk melanjutkan naik Bus way. Saat di metro mini, si Bayu bilang “ni kayak naik angkutan di Semarang. Busnya gak perlu klakson lagi soalnya keneknya yang teriak2 jadi klakson”. Aku ketawa denger si Bayu cerita, soalnya emang benar begitu kejadiannya. Si sopir ugal-ugalan sambil tancap gas, sedangkan si keneknya teriak-teriak.

Tiba di patung pancoran (sebenarnya sih patung Dirgantara namanya), kami naik busway menuju ke PRJ. Emang namanya jakarta, lautan manusia semua, kami pun berdiri sambil bergelantungan sepanjang perjalanan. Setelah malam tiba, kami pulang dari PRJ. Kalo bagian penjelajahan di PRJ ikut kuceritain, bisa panjang banget nih postingan 😀 .

Singkat cerita setelah kami tiba di patung pancoran lagi, kami sudah ditunggu oleh salah 1 armada Metro mini di sebrang jalan. Ketika kami menyebrang, ternyata datang 1 armada lagi yang kursinya lebh kosong. Kami pun lebih memilih kursi yang lebih kosong dan hanya ada beberapa pengamen yang duduk dibelakang, lagipula kenek dari bis yang baru datang lebih menyambut kami. Setelah kami masuk, ternyata kenek bis yang sudah ngetem duluan gak terima. Berikut tokoh yang terlibat :
KN = Kenek Ngetem
SN = Sopir Ngetem
KD = Kenek baru Datang
SD = Sopir baru Datang

Kejadian pun dimulai..
KN : “lo jangan gitu lo..kite daritadi dah nungguin disini”

KD : “ya kita kan sama-sama kejar setoran bang”

KN : “lo jangan nyari gara-gara ya”

KD : “nyantai bang. kita sama-sama nyari setoran kok!” dengan intonasi rada ngeyel

Tiba-tiba kepala SN nongol dari metromininya..
SN : “lo nyari masalah ya!”

Si KN langsung masuk ke bis kami dan si KD lari ke bagian depan metromini. Tanpa basa-basi si KN ngasi bogem mentah buat KD. KN yang masi sempoyongan langsung dapat tendangan di punggung dari SN. Tendangannya rada unik, si SN sampai harus bergelantungan di besi buat pegangan orang berdiri buat menjangkau si KD yang posisinya sekitar 2 meter di depannya. Benar-benar suguhan aksi yang luar biasa malam itu.The real flying kick show. Gambaran aksinya kurang lebih seperti gambar di bawah ini.

flying kick
kiri : KD ; kanan : SN (gambar bersumber dari: iimef.marines.mil)

Si Rodez dan bang Fauzan yang ketakutan langsung mengajak kami semua buat turun dari bus. Si ano sih masi rada nyantai di dalam bus, secara dia rajin latihan taekwondo 😀 . Setelah kami keluar semua, ternyata si Bayu masi didalam bus. Tapi akhirnya dia langsung sadar kalo kami udah turun semua 😀 . Dari luar kami masi liat si KD di pukuli oleh SN dan KN. SD pun langsung melerai mereka dan kemudian pergi.

Kami memutuskan buat nunggu suasana mereda dulu. Setelah bus kami agak jauh, akhirnya kami berjalan sedikit buat naik kembali bus kami yang lama. Saat bus masih berjalan, ternyata ada seorang pengamen di belakang yang gak terima si KD tadi dipukuli. Si pengamen berjalan ke depan mendekati si KD.

Pengamen : “lu gak apa-apa kan? ada yang luka gak?”

KD : “gak om, gak ada. Kagak apa-apa kok om”

Pengamen : “Tenang, tar gua habisin tuh orang. Namanya si X kan? Eh, SD, gua turun di depan yak. Mau ambil celurit dulu gua”

SD : “sip om”

Si SD pun menepi ke pinggir jalan, si Pengamen langsung buru-buru turun dan menggali tumpukan pasir yang ada di pinggir jalan. Ternyata celurit si pengamen disembunyikan di tumpukan pasir. Setelah turun dari bis, kami ketawa ngakak gara-gara si pengamen tadi. Aku gak habis mikir lah gimana nasib SN dan keneknya si KN kalo bener-bener di celurit. Kalo menurut Rodez sih tindakan pengamen tadi sekedar untuk membesarkan hati si KD. Seakan-akan mau di celurit. Tapi, aku bersyukur banget ternyata kami tepat buat memutuskan naik bus kami yang awal. Jakarta memang keras bung! demi 14 ribu rupiah, orang bisa kehilangan nyawanya.

2 pemikiran pada “Cerita Kerja Praktek #4 (Flying Kick Show)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *